Saturday, 10 December 2016

Kali ini kita akan membahas tentang Virus Zika. Semoga artikel ini bermanfaat, aamiin.

Virus Zika

Pengertian Virus Zika
Virus Zika adalah virus yang sangat mematikan di dunia. Virus Zika adalah virus nyamuk yang pertama kali diidentifikasi di Uganda pada tahun 1947 di monyet melalui jaringan yang dimonitor demam kuning. Ia kemudian diidentifikasi pada manusia pada tahun 1952 di Uganda dan Republik Tanzania. Wabah penyakit virus Zika telah tercatat di Afrika, Amerika, Asia dan Pasifik. Dari tahun 1960 ke tahun 1980-an, infeksi manusia ditemukan di Afrika dan Asia, biasanya disertai dengan sakit ringan. Wabah besar pertama dari penyakit yang disebabkan oleh infeksi Zika dilaporkan dari Pulau Yap (Negara Federasi Mikronesia) pada tahun 2007. Pada Juli 2015 Brasil melaporkan hubungan antara infeksi virus Zika dan sindrom Guillain-Barre. Dalam Oktober 2015 Brasil melaporkan hubungan antara infeksi virus Zika dan microcephaly.

Tanda dan Gejala Virus Zika
Masa inkubasi (waktu dari paparan gejala) penyakit virus Zika tidak jelas, tetapi mungkin beberapa hari. Gejala yang mirip dengan infeksi arbovirus lainnya seperti demam berdarah, dan termasuk demam, ruam kulit, konjungtivitis, otot dan nyeri sendi, malaise, dan sakit kepala. Gejala-gejala ini biasanya ringan dan berlangsung selama 2-7 hari.

Komplikasi Penyakit Virus Zika
Berdasarkan tinjauan sistematis literatur hingga 30 Mei 2016, WHO telah menyimpulkan bahwa infeksi virus Zika selama kehamilan merupakan penyebab kelainan otak kongenital, termasuk microcephaly; dan bahwa virus Zika adalah pemicu sindrom Guillain-Barré. upaya intens terus menyelidiki hubungan antara virus Zika dan berbagai gangguan neurologis, dalam kerangka penelitian yang ketat.



Transmisi
Virus Zika terutama ditularkan ke orang melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi dari genus Aedes, terutama Aedes aegypti di daerah tropis. nyamuk aedes biasanya menggigit pada siang hari, memuncak pada pagi dan sore / malam. Ini adalah nyamuk yang sama yang mentransmisikan berdarah, chikungunya dan demam kuning. penularan virus Zika juga mungkin. Cara penularan lain seperti transfusi darah sedang diselidiki.

Diagnosa
Infeksi virus Zika dapat diduga berdasarkan gejala dan sejarah perjalanan (misalnya tinggal di atau perjalanan ke daerah dengan penularan virus Zika aktif). Diagnosis infeksi virus Zika hanya dapat dikonfirmasi melalui tes laboratorium pada darah atau cairan tubuh lainnya, seperti urin, saliva atau air mani.

Pengobatan
Penyakit virus Zika biasanya ringan dan tidak memerlukan pengobatan khusus. Orang sakit dengan virus Zika harus banyak beristirahat, minum cukup cairan, dan mengobati rasa sakit dan demam dengan obat-obatan umum. Jika gejala memburuk, mereka harus mencari perawatan medis dan saran. Saat ini tidak ada vaksin yang tersedia.

Pencegahan
Pencegahan terhadap virus zika ini ada 2 cara yaitu menghindari gigitan nyamuk yang membawa virus zika dan hubungan seksual dengan orang yang mempunyai penyakit tersebut.
 

A. Gigitan nyamuk
Perlindungan terhadap gigitan nyamuk adalah ukuran kunci untuk mencegah infeksi virus Zika. Hal ini dapat dilakukan dengan mengenakan pakaian (sebaiknya berwarna terang) yang mencakup sebanyak tubuh mungkin; menggunakan penghalang fisik seperti layar jendela atau menutup pintu dan jendela; tidur di bawah kelambu; dan menggunakan obat nyamuk yang mengandung DEET, IR3535 atau icaridin sesuai dengan petunjuk label produk. perhatian khusus dan bantuan harus diberikan kepada mereka yang mungkin tidak dapat melindungi diri mereka sendiri secara memadai, seperti anak-anak, orang sakit atau tua. Wisatawan dan mereka yang tinggal di daerah yang terkena harus mengambil tindakan pencegahan dasar yang dijelaskan di atas untuk melindungi diri dari gigitan nyamuk.

Hal ini penting untuk menutupi, kosong atau bersih potensi sarang nyamuk di dalam dan sekitar rumah seperti ember, drum, pot, selokan, dan ban bekas. Masyarakat harus mendukung upaya pemerintah daerah untuk mengurangi nyamuk di wilayah mereka. Otoritas kesehatan juga dapat menyarankan bahwa penyemprotan insektisida dilakukan.

Transmisi seksual
Virus Zika dapat ditularkan melalui hubungan seksual. Hal ini menjadi perhatian karena hubungan antara infeksi virus Zika dan kehamilan yang merugikan dan hasil janin. Untuk daerah dengan transmisi aktif virus Zika, semua orang dengan infeksi virus Zika dan pasangan seksual mereka (terutama ibu hamil) harus menerima informasi tentang risiko penularan virus Zika. WHO merekomendasikan bahwa laki-laki dan perempuan yang aktif secara seksual dengan benar konseling dan menawarkan berbagai macam metode kontrasepsi untuk dapat membuat pilihan informasi tentang apakah dan kapan untuk hamil untuk mencegah kemungkinan kehamilan yang merugikan dan hasil janin. Perempuan yang telah melakukan hubungan seks tanpa kondom dan tidak ingin hamil karena kekhawatiran tentang infeksi virus Zika harus memiliki akses siap untuk layanan kontrasepsi darurat dan konseling.

Wanita hamil harus mempraktekkan seks aman (termasuk penggunaan yang benar dan konsisten kondom) atau menjauhkan diri dari aktivitas seksual selama setidaknya seluruh durasi kehamilan. Untuk daerah dengan tidak ada transmisi aktif virus Zika, WHO merekomendasikan mempraktekkan seks yang lebih aman atau pantang untuk jangka waktu enam bulan untuk pria dan wanita yang kembali dari daerah penularan aktif untuk mencegah infeksi virus Zika melalui hubungan seksual. mitra seksual wanita hamil, yang tinggal di atau kembali dari daerah di mana transmisi virus lokal Zika terjadi harus mempraktekkan seks aman atau menjauhkan diri dari aktivitas seksual selama kehamilan.




1 comment: